MEREK

MEREK
merek" BengkelBakso " di lindungi Undang Undang karena sudah terdaftar di departemen Hukum dan HAM RI dengan no. 501672 dan 494974 , Dilarang untuk meniru merek "BengkelBakso" sebagai Nama akun di facebook, twitter, instragram, youtube atau media sosial lainnya, juga untuk keperluan komersil, sebagai nama kedai, warung, restoran bakso, jasa penggilingan bakso atau kursus kuliner atau produk frozen makanan olahan. atau apapun yang berkaitan dengan aktifitas komersil. Customer Servise di 081329146879 bisa dengan WA atau SMS senin-sabtu, jam kerja 08.00-16.00 (minggu dan tanggal merah kami libur).)

Sunday, August 9, 2015

PEDAGANG DAGING DI JAKARTA MOGOK JUALAN, BULOG OPERASI PASAR.

sumber foto : google
Para pedagang daging sapi di sejumlah wilayah seperti Jakarta, Bandung, Serang dan kota-kota lain sepakat melakukan mogok jualan karena memprotes kebijakan pemerintah yang membatasi impor sapi bakalan.
Aksi mogok ini mulai hari Minggu (9/8/2015) sampai Rabu (12/8/2015) dan tidak tertutup kemungkinan diperpanjang bila belum ada solusi dari pemerintah.

Alasan mogok ini, karena para pedagang mengklaim mengalami kerugian akibat minimnya pasokan daging yang menyebabkan harga naik dan menurunnya jumlah pembeli daging sapi.
Mengantisipasi kondisi tersebut, Perusahaan Umum (Perum) Badan Urusan Logistik (Bulog) sudah melakukan operasi pasar (OP) daging sapi di tiga kota yakni Bandung, Jakarta dan Serang.
Direktur Pengadaan Bulog Wahyu mengatakan, sudah menjadi tugas Bulog memastikan ketersediaan pasokan daging kepada masyarakat yang membutuhkan.
Maka itu, di tengah mogoknya para pedagang daging, Bulog segera menggelar OP di sejumlah pasar. Di Bandung, Bulog menggelar OP di tiga pasar yakni Pasar Kosambi, Pasar Sederhana dan Pasar Haurgeulis.
Sementara di Jakarta, Bulog menggelar OP di tiga titik dan di Serang satu titik. "Untuk hari Minggu (9/8/2014) saja di Bandung dan Jakarta kita sudah salurkan masing-masing 7,5 ton daging," ujar Wahyu kepada Kontan,  hari ini.

Wahyu mengatakan, di gudang Bulog sudah siap 250 ton daging sapi yang setiap saat bisa disalurkan bila dibutuhkan. Sementara untuk menjaga ketersediaan pasokan, Bulog terus menambah persediaan daging di gudangnya yang berasal dari Rumah Potong Hewang (RPH) milik PT Berdikari di Cibitung.
Di RPH Cibitung ini, ada 15 ekor sampai 20 ekor sapi yang dipotong setiap harinya. Dengan begitu, Bulog tidak khawatir akan ada kekurangan pasokan dan kelangkaan daging di pasaran selama pedagang melakukan mogok.
Menurut Wahyu, Bulog menjual daging sapi tersebut dengan harga antara Rp 89.000 per kilogram (Kg) hingga Rp 90.000 per kg. Harga tersebut jauh lebih rendah dari harga rata-rata daging sapi di pasaran saat ini sebesar Rp 120.000 per kg - Rp 140.000 per kg. "Harganya itu tergantung tempat dan jaraknya saja," imbuhnya.
Bulog berharap para pedagang sapi segera mengakhiri aksi mogok dan berjualan kembali seperti biasa. Apalagi Wahyu bilang, Bulog berperan aktif melakukan diskusi dengan asosiasi pedagang daging sapi di pasaran untuk segera kembali berjualan.
Menurut Wahyu, bila tidak ada halangan, pada hari Senin (10/8/2015) para pedagang kembali berjualan seperti biasanya. Namun Wahyu memastikan, Bulog siap terus melakukan OP bila keadaan mendesak dan dibutuhkan.
Sementara itu, Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman memilih irit bicara terkait aksi mogok pedagang sapi tersebut. Ia berdalih pembatasan impor daging sapi bertujuan untuk mengendalikan saja dan bukan berencana menyetop impor ke depan.
"Kami tidak anti impor, ini mengendalikan biar petani nyaman, produsen nyaman dan konsumen nyaman," ujarnya.

Ia optimis ke depan harga sapi akan turun perlahan-lahan.
SUMBER : kompas

Baca Artikel Lain:


No comments: